Berita
VR

XTL sintyron Metode bahan uji api

Desember 24, 2021

Metode peracikan pengujian harus ditentukan sesuai dengan sifat sampel, dan jumlah berbagai reagen yang ditambahkan harus dihitung sesuai dengan kisaran keasaman silikat yang diperlukan. Prosedur operasinya adalah mengisi formulir, dan kemudian menimbang reagen dan sampel secara bergantian, masukkan ke dalam wadah dan aduk reagen dan sampel dengan sendok pengaduk, dan kocok perlahan wadah untuk membuat partikel kecil menempel pada dinding bagian dalam wadah.

Jika mengandung belerang, masukkan paku besi yang diperlukan dan tambahkan lapisan bahan penutup. Ketika suhu tungku listrik naik hingga 800 ° C, wadah dengan bahan dimasukkan ke dalam tungku, dan suhu tungku dinaikkan menjadi 1150 ° C dalam waktu 1 hingga 1,5 jam, dan suhu tungku dipertahankan selama 10 menit.

Karena berbagai jenis bijih, metode pengujian bahan emas juga berbeda. Menurut jenis bijih dan bahan-bahannya, ada tiga metode bahan dalam metode peleburan wadah: metode tepung, metode natrium nitrat-kokas atau metode paku besi, metode sendawa.


1. Metode tepung adalah metode bahan yang paling umum digunakan. Ketika sampel itu sendiri tidak memiliki daya pereduksi atau sangat rendah, tepung perlu ditambahkan sebagai zat pereduksi. Metode ini memiliki banyak keuntungan. Itu dapat mengontrol ukuran tombol utama. Ini memiliki berbagai mineral dan bahan yang berlaku, dan cocok untuk bijih silikat, bijih karbonat dan bijih oksida. Bijih panggang setelah bijih sulfida dipanggang untuk menghilangkan belerang juga dapat digunakan dalam metode ini.

Persyaratan untuk batching sampel berbasis bijih silikat adalah:

(1) Keasaman silikat dari terak adalah 1,5-20;

(2) Timbang 30-50g sampel;

(3) Tambahkan natrium karbonat sebagai jumlah sampel;

(4) Jumlah boraks yang ditambahkan 0,2 sampai 0,3 kali jumlah sampel;

(5) Jumlah oksida timbal tidak boleh kurang dari 30g dari berat kancing timah.

(6) Jumlah tepung harus sama dengan 30-(ukuran sampel × daya reduksi sampel) /12.

Bijih oksida dan karbonat adalah mineral alkali, dan metode peracikannya pada dasarnya mirip dengan sampel silikat. Perbedaannya adalah produk setelah peleburan sebagian besar adalah zat basa seperti CaO, MgO, FeO, sehingga banyak SiO2 yang harus ditambahkan. Namun, suhu leleh Fe SiO2, MgSiO2, dan CaSiO2 relatif tinggi. Jumlah PbO harus ditingkatkan dalam bahan untuk meningkatkan komposisi PbSiO2 dalam terak dan mengurangi suhu leleh.


2. Metode paku besi (metode natrium nitrat-kokas) Metode paku besi tidak cocok untuk bijih sulfida yang mengandung lebih banyak tembaga, nikel, arsenik dan antimon, tetapi hanya dapat digunakan untuk galena menengah (PbS) dan sfalerit Prinsip dasar sampel (ZnS) dan pirit (FeS2) adalah dengan menggunakan besi logam sebagai agen desulfurisasi untuk menguraikan sulfida dalam sampel, dan membentuk FeS dengan sulfida, dan menggunakan FeS atau Fe(Ⅱ)-Na- Bentuk S memasuki terak, dan paku besi juga bertindak sebagai reduktor, mereduksi oksida timbal menjadi logam timbal, dan menjebak logam mulia. Jika sampel mengandung tembaga, nikel, arsenik, antimon, bismut dan logam lainnya dalam urutan reduksi sebelum besi, besi akan direduksi menjadi logam, masukkan tombol timah, dan membentuk paduan dengan timah. Jadi metode ini tidak cocok untuk sampel seperti itu.

Prinsip bahan metode kuku:

(1) Keasaman silikat dari terak cair adalah 0,5;

(2) Jumlah natrium karbonat adalah 2 sampai 3 kali jumlah sampel;

(3) Jumlah timbal oksida adalah 30 sampai 35 g;

(4) ) Jumlah boraks yang ditambahkan adalah 1/2 sampai 1/3 dari jumlah sampel;

(5) Jumlah sampel adalah 20 hingga 30g.


3. Metode Saltpetre adalah metode batching untuk memproses sampel dengan daya reduksi yang kuat. Oksidasi kalium nitrat digunakan untuk melemahkan daya pereduksi dalam sampel, sehingga diperoleh kancing timah dengan berat yang sesuai, sehingga efek penangkapan logam mulia baik.

Prinsip bahan metode sendawa:

(1) Daya reduksi sampel harus diukur sebelum bahan untuk menentukan jumlah kalium nitrat yang ditambahkan. Saltpeter tidak boleh melebihi 25g.

(2) Total volume bahan setelah batching tidak melebihi 2/3 dari volume wadah, dan mudah meluap ketika diisi dan dilebur.

(3) Keasaman silikat dari terak cair harus 10, dan jika keasamannya terlalu besar, mudah untuk menghasilkan matte dan menyebabkan kehilangan emas dan perak.

(4) Jumlah timbal oksida yang ditambahkan adalah 12 sampai 14 kali total daya reduksi sampel. Daya reduksi di atas 30 adalah 12 kali, dan daya reduksi di bawah 30 adalah 14 kali.

(5) Dosis boraks tidak kurang dari 5g.

(6) Agar belerang dalam sampel benar-benar terurai, tambahkan natrium karbonat setidaknya sama dengan jumlah sampel, dan tambahkan 1/4 dari jumlah kalium nitrat.

Perlu menggunakan metode perhitungan untuk membuat bahan dalam pekerjaan pengujian, tetapi dalam pekerjaan sebenarnya, seringkali sulit untuk mengetahui isi komposisi sampel yang dikirim, yang mengharuskan kami untuk mengidentifikasinya dengan pengamatan mata dan pengalaman. Pertama-tama lihat warna dan kualitas sampel, tentukan jenis bijihnya, dan putuskan metode pengujian mana yang akan digunakan.


Informasi dasar
  • Tahun Didirikan
    --
  • Jenis bisnis
    --
  • Negara / Wilayah
    --
  • Industri utama
    --
  • produk utama
    --
  • Orang Hukum Perusahaan
    --
  • Total karyawan
    --
  • Nilai keluaran tahunan
    --
  • Pasar ekspor
    --
  • Pelanggan yang bekerja sama
    --

Kirim pertanyaan Anda

Lampiran:
    Pilih bahasa lain
    English
    Zulu
    Xhosa
    O'zbek
    Монгол
    Қазақ Тілі
    bahasa Indonesia
    Беларуская
    Azərbaycan
    русский
    한국어
    français
    Deutsch
    Bahasa saat ini:bahasa Indonesia